Prahara rindu tawarkan sepi di tepi kelam
Malam tetap saja pada ayunan duka
Mendaki jalan sunyi yang perih tak terkira
Teramat memilukan di antara semua luka yang ada

Masih pada sebuah jalan tanpa tepi
Menyelam pada samudera luas
Dengan gelombang yang dahsyat

Makassar, 31 Agustus 2011

Bagikan ke

6 Komentar

Gatau ah mau komen apa... :D

@Una Heheheheee.... Maskih Una dah koment ni tulisan meskipun gak tau mau koment apa.... Saya yang nulis ini juga agak bingung. Aku asal nulis aja dan akhirnya kayak gini jadinya.... Masih dalam pencarian maknanya... :)

asal jangan tenggelam saja
salam kenal
sudah follow back :)

@Nurmayanti Zain Hehe... Klo itu, saya pasti tenggelam. Masalahnya, saya tidak pintar berenang.... Kwkwkwwkkkk

Makasih telah berkunjung balik... Sering mampir ya....

@Stupid monkey Aku lupa2 ingat maknax. hehehe. Nulisx dah agak lama, pas kmarin buka2 laptop, eh ktemu sm nih tulisan. Jadi qposting sj, smpat ada yang bisa bantu ingatkn dan ngerti maksudx.